Label 10

Home » , » Anak Cina Peserta Himpunan 505 Calon Kamikaze Untuk Anwar

Anak Cina Peserta Himpunan 505 Calon Kamikaze Untuk Anwar

Written By AAKJ on Wednesday, May 15, 2013 | 9:30 PM



Himpunan membantah PRU-13 yang diberi nama ‘Himpunan 505’ terus berjalan walaupun calon-calon yang menang telah pun mula masuk ke pejabat untuk bekerja. 

Himpunan yang disertai oleh majoriti Cina ini turut mengadakan ‘Silent Walk’ atau berjalan senyap dengan berbaju hitam konon berkabung atas kematian demokrasi di Malaysia. Jelas sekali anak-anak muda Cina ini bukanlah dari golongan yang bijak. 

Mereka tidak tahu apa itu demokrasi, mereka tidak tahu apa itu ideologi, mereka tidak tahu sistem pilihanraya, undang-undang, perlembagaan dan apa-apa jua. Kejahilan mereka ini membuatkan kita tertanya-tanya mengenai apakah yang diajar sekolah-sekolah vernakular Cina selain sikap perkauman?

Jika inilah produk sekolah vernakular, apakah layak kaum Cina mempersoalkan kualiti sekolah kebangsaan? Kaum Cina sentiasa menganggap mereka lebih bijak dari Melayu tetapi sebenarnya anggapan itu salah. Melayu cukup bijak malah jauh lebih bijak dari kaum Cina sekiranya mereka memilih untuk menjadi bijak. 

Ramai dari golongan tua Cina sebenarnya cukup maklum akan hal ini kerana itu mereka berusaha bersungguh-sungguh untuk memastikan peluang untuk kaum Melayu maju, dihadkan. Mereka bimbang sekiranya kaum mereka pula yang ketinggalan di belakang. 

Perlu diingatkan bahawa kaum Cina tidak mempunyai pemikiran seperti Melayu yang santai, enggan bersusah payah dan bahagia asalkan selesa. Sifat semulajadi kaum Cina itu ialah suka bersaing dan amat takut kalah. Pengasingan anak-anak Cina dari kaum lain di peringkat sekolah membuatkan daya pemikiran mereka dengan sendirinya menjadi sehala serta terhad sehingga akhirnya membentuk produk yang tidak berkualiti. 

Akibatnya, mereka mudah dipengaruhi dan diperalat oleh pihak-pihak tertentu. Hari ini, kita melihat bagaimana mudahnya Anwar Ibrahim memperalatkan anak-anak muda produk sekolah vernakular yang lemah pemikiran ini dengan mengheret mereka ke dalam drama pemberontakan yang dirancangnya sekian lama. 

Beliau menyogokkan ilusi kononnya rakyat, terutama kaum Cina telah dinafikan hak di bumi Malaysia dan kononnya mereka berhak mendapat lebih lagi dan akan mendapatkannya sekiranya beliau memerintah. Hakikatnya, kita semua tahu bahawa anak-anak Cina ini bukannya menyokong sangat Anwar Ibrahim. 

Mereka tahu bahawa Anwar hanya diperlukan untuk mendapatkan kerusi Perdana Menteri untuk DAP. Anwar hanya perlu duduk di kerusi itu sebentar sahaja, sementara membolehkan ia ‘ditukar-milik’ kepada DAP. Sangka anak-anak Cina ini, mereka tentulah bijak kerana berjaya mempergunakan Anwar.

Apa yang mereka tidak tahu ialah, Anwar sanggup mempertaruhkan nyawa mereka untuk mendapatkan kerusi itu. Untuk apa beliau mengheret mereka ke perhimpunan demi perhimpunan dengan ucapan-ucapan yang semakin hari semakin ganas menghasut dan menaikkan kemarahan mereka? Untuk apa? Sedangkan rakan-rakan seperjuangannya yang menang telah pun mengangkat sumpah dan mula bekerja? Anwar sebenarnya sengaja mencabar kerajaan dan Yang DiPertuan Agong secara terbuka. 

Tujuannya adalah untuk mengumpan pihak berkuasa agar menangkapnya agar anak-anak Cina yang telah ‘dirasuk’ itu akan marah dan membuat kecoh. Dalam kata lain, anak-anak Cina peserta himpunan itulah benteng, senjata dan sasaran dalam pertembungan dengan pihak berkuasa. 

Bayangkan, kecederaan atau kematian walau seorang sahaja anak Cina dalam pertembungan itu pasti akan menaikkan kemarahan rakan-rakannya serta kaum Cina keseluruhannya. 

Ia kemudiannya akan digembar-gemburkan sebagai kekejaman polis dan seterusnya perkauman. Dalam sekelip mata sahaja, pemberontakan dan pertembungan antara kaum akan merebak sebelum anak-anak Cina itu sedar yang mereka telah terperangkap dalam satu permainan yang merbahaya. Inilah yang Anwar mahu iaitu mencetuskan anarki sehingga ia menjadi berita gempar ke seluruh dunia. 

Berita ini kemudiannya akan dijadikan alasan untuk Anwar memohon bantuan asing, menjatuhkan kerajaan dan akhirnya melantik diri sebagai Perdana Menteri sebelum terpaksa melepaskan jawatan itu kepada DAP. 

Apapun, tidak mustahil juga yang anak-anak Cina itu sebenarnya cukup tahu akan strategi Anwar dan mereka sendiri rela menjadi kamikaze demi perjuangan ke arah Ketuanan Cina di Malaysia. 

Jika benar mereka adalah ‘pejuang yang sedar dan rela’, maka sekiranya anarki benar-benar berlaku, pihak berkuasa wajib dan berhak untuk melayan mereka sebagai pemberontak dan bukannya rakyat yang tidak bersalah.
Share this article :

+ comments + 3 comments

Anonymous
May 15, 2013 at 11:05 PM

mana anak2 babi ni tau !! kat sekolah cina tidak pernah diajar budaya kaum lain malah piglets ni pun kalau tanya "lu tau kaa apa itu PERLEMBAGAAN ??? mesti confirm terlopong babi diorg ni !

Anonymous
May 16, 2013 at 12:00 AM

Maaf.... pandangan yg tidak tepat. Mereka punya tabiat membaca yg jauh lebih baik banding Melayu. Bandingkan jumlah jualan akhbar harian mereka dgn akhbar kita.

Bandingkan juga bilangan Melayu yang tidak mendaftar sbg pengundi, berdaftar tetapi tak mengundi... adoiiii...

May 16, 2013 at 12:02 AM

Sekolah cina tak salah. Yang salah sylabus pengajarannya. Kerajaan hendaklah memantau apa yang di ajarkan di sekolah cina. Kalau hanya tujuannya untuk perkauman dan cuba menjatuhkan kerajaan patut tutup aje.

Di Singapura , sekolah cina dah jadi sekolah Inggeris yang hanya bahasa keduanya adalah Bahasa Cina. Ini untuk mengelakan perhubungan kaum supaya tidak bermasalah. Contohnya Nanyang Universiti dalam bahasa cina , tetapi sekarang Dalam Bahasa Inggeris dan sekarang di beri Nama Nanyang Tecknologi Universiti (NTU).

Kerajaan Malaysia yang baharu harus melihat dengan gambaran yang lebih luas. PRU13 adalah menunjukkan bibit kemusnahan kalau tidak di tangani dengan bijak sana.

Harus hentikan demontrasi secepat mungkin, kerana itu melanggar tata susila Rakyat Malaysia. Kalau Pehak pembangkang tidak puas hati dengan keputusan PRU13 sila bantah dengan saluran yang betul dan mengikut undang-undang.

Jangan jadi ego hanya mementing diri sendiri. Yang berpehak kepada kehendak mereka di puji melambong, tetapi yang menyanggah dan tidak berpehak kepada mereka di keji dan di protes habis-habisan Kalau dah kalah, buat hal kalah. Cuba di PRU14, tunjukan contoh yang PR benar-benar lebih baik dari BN. Tapi masalahnya sudah 5 tahun berlalu PR tidak diregisterkan sampai logonya tidak dapat digunakan seperti BN. Ini apa cerita, Cakap berdegar-degar, tahi tersangkut di hujung gelegar.

Fikir-fikirkanlah.....

Saat Jais
www.treat-cure.com
http://saatjais.wordpress.com

Post a Comment

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. AAKJ World - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger